Sabtu, 8 Januari 2011

bicara sufi.....

kita mungkin mahu yang terbaik, tapi adakh kita tidak mahu memberi yang terbaik. Noktahkan rasa kesempurnaan pada YANG MAHA BERHAK, krn kita hidup saling memerlukan antara satu sama lain. Maka terus membantu sesama kita, jgn dikisah pada badai melanda, tapi ingatlah pada mentari yang bakal bersinar..

mungkin kita rasa ada perkara terbaik yang kita pernah lepaskan. lalu kita menyesali,. Ketahuilah ada hikmah yang tersembunyi, krn langkahmu itu, tercorak jln hidupmu kini dan mendatang,. Jadi jangan terus bersedih, kuatkn semangat dan cekal.. Allah sentiasa bersama kita, berdoa dan berusahalah..

adakala semilir petang menghembus kenangan lalu, bayu selat melaka terus mengukir memori di langit membiru, sebuah nostalgia ercipta.... mengheret mimpi di kesamaran waktu. lantaran itu, syukurilah usiamu yg masih bersisa itu..

Sesekali saat diri berada di puncak tertinggi, seharusnya menjenguk kembali di mana tanah asal kita berpijak.. agar terhakis kesombongan yg mencalar iman. mgkn perlu membajai kembali tanah asal dipijak, supaya tumbuh mengharum bunga2 kesyukuran diatas segala kenikmatan cinta DIA...

rencah kehidupan, tak semua yang kita nak kita akan dapat, tapi kita ttp akan melalui pelbagai rasa didalamnya, manis, pahit, hidup sebagai pencari cinta hakiki yang dimiliki PEMILIK CINTA. LEtih mengharungi semuanya sendiri tapi itulah yang akan menguatkan perjalanan dihadapan kelak. kuatkan semangat, biarpun badai yang merempuh mampu membolak balik arah, tp kembalilah semula saat badai itu reda...

kadangkala ada sesetngah perkara sukar didefinasikan dengan ulah kata. cukup sekadar senyuman, atau lirikan mata, tapi mampu merungkai1001 cerita yang tak terjemah itu. ketahuilah sesungguhnya DIA YANG MAHA MENGETAHUI. maka jangan sesekali putus asa dari rahmatNYA..

Ketika kita merasa diri dlm kesusahan ,maka bhgiaknlah org lain nescaya akn bhgialah diri kita. Walau dgn sekadar ukirn,senyum dibibir, insyaallah....

senyumlah pada masalah, insyaallah masalh pun akan senyum pada kita.....

masa merentasi usia yang kian dewasa, terus berjalan biar pernah rebah, terus berdiri biar dilanggar badai, terus berlari walau jiwa mendesah, kerna taqdirNYA xkukenal erti kalah, kerna rindu padaNYA aku terus melangkah, kerana cintaNYA aku tak terasa lelah....

Tiada ulasan:

Catat Ulasan