Selasa, 10 Ogos 2010

EPILOG CINTA RAMADHAN

Alhamdulillah, segala pujian dan syukur dirafakkan pada Ilahi kerana dengan limpah kurnianya maka dapat aku menghirup nafas lagi. Syukur kerana masih lagi diberi peluang untuk menukilkan arca di atas kanvas dunia ini.

sekarang jam telah menunjukkan 11.30 malam, atau lebih tepat baru beberapa jam memasuki hari baru, tarikh baru. Ya, tarikh baru, 1 Ramadhan 1431. satu lembaran baru, satu catatan baru, satu epilog cinta yang tercipta antara seorang hamba dengan MAHA AGUNG. antara seorang QAIS YANG MERUBAH RASA CINTA KEPADA YANG MAHA PENCIPTA LAILA. Manakan tidak, seandainya LAILA yang diciptakanNYA sudah dikira seumpama bidadari dari syurga,terlalu cantik,terlalu sempurna pada pandangan QAIS, maka selayaknya QAIS MELETAKKAN CINTA PADA PENCIPTA, KERANA YANG MAHA PENCIPTA ADALAH MERUPAKAN YANG MAHA SEMPURNA, YANG MAHA CANTIK BERBANDING YANG DICIPTA. Jadi selayaknya kita merubah rasa cinta yang utama.

Sekarang jam 12.15 pagi, masa terus berjalan, sedang YANG MAHA PENCIPTA AGUNG MENANTI para pencintaNYA MELUAHKAN RASA CINTA. BERTANYA KE MANA PERGI HAMBANYA. Terutamanya di bulan Ramadhan ini. Sesungguhnya masa terus berlalu tapi cintaNYA tak pernah padam. wallahua'lam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan